Sekolah, Dulu dan Sekarang

Halo semua, apa kabar? Dari cerita The Power of Kepepet dah pada tahu kan ya kalo pekerjaan saya adalah seorang pengajar. Saya mulai mengajar di salah satu bimbingan belajar di Garut sejak Mei 2012, dan pada tahun ajaran baru (Juli 2012) saya mulai menjadi pengajar honorer di SMA Negeri 1 Garut (dulu waktu angkatan saya namanya SMA Negeri 1 Tarogong Kidul). Dua-duanya(bimbel maupaun sekolah) adalah almamater tempat saya belajar sewaktu sekolah dulu.

Selama lima tahun meninggalkan sekolah (dan bisa dibilang hampir nggak pernah masuk ke dalam sekolah ini lagi), ada banyak hal yang berubah dari sekolah ini, dan kebanyakan sih perubahannya postif. Apa aja sih yang berubah? Oke mari saya ceritakan satu per satu.

1. Nama Sekolah

Yap, dari awal saja sudah tersirat kalau sekolah tempat saya mengajar (dan belajar dulu) mengalami pergantian nama. Dan pergantian nama ini nggak cuma sekali, melainkan sudah beberapa kali. Dari wikipedia katanya sekolah ini awal berdirinya pada tahun 1958 dinamakan SMA Negeri Garut, karena waktu itu merupakan satu-satunya SMA Negeri di kota ini, makanya nggak pake angka. Tahun 1982 sekolah lain berdiri, sehingga SMA Negeri Garut berubah nama menjadi SMA Negeri 1 Garut (sekolah yang baru kemudian bernama SMA Negeri 2 Garut). Tahun 1997 karena harus menyesuaikan dengan nama kecamatan, berubah deh jadi SMA Negeri 1 Tarogong (anak-anak sih sering bilangnya SMANSTAR : SMAN Satu TARogong. Tapi ada juga yang bilang “JiGong” : hiJI taroGONG. ih gak asik banget…. -____-* ).

Tahun 2003 kecamatan tarogong dimekarkan menjadi Tarogong Kidul dan Tarogong Kaler, dan sekolah pun berubah deh namanya jadi SMA Negeri 1 Tarogong Kidul. Nah saya masuk sekolah ini tahun 2004, jadi teman-teman seangkatan saya menyandang predikat Siswa SMA Negeri 1 Tarongong “Kidul” (SMANSTARKID atau lebih singkatnya STARKID “anak bintang”, mahahahaha). Kenapa saya kasih tanda kutip? Karena penambahan kata kidul ini rada bikin risih sih kalo menurut saya pribadi. OK lah kalau disingkat jadi keren ya, STARKID. “Anak bintang” yang berarti cemerlang (cieeeeee). Tapi kalau ikut lomba, olimpiade, atau acara apapun di luar sekolah, terus ditanyain “Dari sekolah mana, Dek?” dan dijawab SMA 1 Tarogong Kidul, kadang masih ada yang nggak tau loh, kesannya teh sekolah di pedalaman gituuuuu.. (No offense ya, saya bangga kok apapun itu namanya, cuma ya emang kejadian kayak gini). Ya, untungnya dari berbagai kegiatan dan lomba yang diikuti sih biasanya banyak yang bawa piala… (tapi biologi jarang waktu itu, hiks… *nangis di pojokan*).

Dan akhirnya tahun 2009 kembali menjadi SMA Negeri 1 Garut.

FYI, pas SMA ini namanya SMA 1 Tarogong Kidul, ada satu sekolah yang lokasinya di kecamatan Garut Kota yang bernama SMAN 1 Garut, dan sekarang berubah jadi SMAN 11 Garut. Jadi kalo ada yang ngobrol “SMAN 1 Garut”, saya suka rada-rada bingung dulu, ini maksudnya “1 Garut” yang sekarang atau yang dulu, hehehehe

*gerbang sekolah (diambil dari google)*

2. Bangunan Sekolah

Pas masuk ke aja, tampilan depan dari sekolah ini beda banget antara jaman saya sekolah dan sekarang. Kalo dulu ya biasa aja, nggak ada tulisan SMA NEGERI 1 GARUT segede gaban kayak sekarang (walalupun segede gaban tapi keren sih :P)

*tampilan depan*

Buat temen-temen seangkatan saya, masih inget ruang piket jaman kita dulu? Ruangannya kecil, imut, dan menggemaskan #eh. Tapi sekarang… Ruang piketnya luas, terang (soalnya kaca semua, kayak akuarium, hehehe) dan di dalamnya ada kursi empuk dan juga terpajang banyak piala. Enak buat duduk-duduk cantik :P

*ruang piket (diambil dari sini)*

Haloooo… ada yang inget ruang guru? Kebayang ya, dulu ruangan guru sumpek dan gelap… Tapi sekarang, tidak lagi! Ruangannya udah makin gede dan terang… Plus, sekarang meja guru diberi taplak meja berwarna biru muda, salah satu warna favorit saya, horeeee! Di ruangan ini udah dilengkapi fasilitas wifi, jadi kalo mau online (nyari materi, download e-book, video, cek email tugas siswa, blogging atau sekedar facebookan *nah lo*) tinggal connect aja. Asik ya… :P. Terus nih, saya seneng banget soalnya dapet meja yang kebetulan banget (saya bilang keberuntungan dari Allah) posisinya persis di pinggir colokan listrik. Jadi gampang kalo sambil ngecharge laptop, yeay! \(^,^)/

*biruuuuuu*

Siapa yang suka ijin shalat Dzuhur sampe berpuluh-puluh menit?????? SAYAAAAAA!!!

Jadi gini, jaman saya SMA, kalo nggak salah kelas 2 sampai kelas 3, mesjid sekolah yang bernama “Baabul Arfan” sedang direnovasi. Dulu mesjidnya kecil banget, mungkin lebih tepat disebut mushala kali ya… Nah, untuk shalat, anak-anak biasanya suka shalat ke mesjid deket sekolah (yah sedeket-deketnya juga harus jalan dulu, tetep memakan waktu yang lama). Nah, alasan izin shalat juga biasanya dipake kesempatan buat sekalian jajan gorengan di sebrang sekolah, hahahaha. Karena shalat + jajan, jadi deh kita izinnya lama, bisa sampe setengah jaman, hehehe. :P Makanya dulu sampai ada guru yang ngasih waktu 15 menit buat shalat sebelum beliau masuk kelas, jadi nggak ada lagi yang izin shalat lama-lama. Dan sekarang, mesjidnya dah bagus aja gitu, gede pula…

*mesjid Baabul Arfan*

Dan tempat yang baru disini adalah ruang tamu, gedung olah raga (GOR) dan kantin. Ruang tamu ya dipakai buat menerima tamu, GOR ya buat tempat olahraga. GOR ini lokasinya di lapangan belakang sekolah, kalo dulu mungkin masih inget ya ada lapangan voli, lapangan rumput, dan lapangan sepakbola kecil, nah sekarang lapangannya udah nggak ada, diganti sama GOR. Saya inget, dulu temen-temen saya sempet-sempetnya main ucing-ucingan (apa ya bahasa Indonesianya? kucing-kucingan?) dan diliat pula sama guru Fisika, ck,ck,ck… *geleng-geleng*

Nah, kalo kantin, dulu nggak punya. Kalo mau jajan, yang ada cuma koperasi sama jejeran warung-warung kecil dengan kursi kayu panjang. Warung-warungnya itu kalo nggak salah ada tukang mie ayam dan mie rebus, tukang gorengan segala macem, daaaan… satu lagi lupa, hehehe :P Kalo sekarang, warung-warung kecil itu udah ngak ada, diganti dengan kantin dengan konsep semacam foodcourt gitu. Yang jelas tempatnya jadi enak, bersih, luas dan banyak bangkunya :) Menunya apa aja? Ada mie ayam, mie rebus, chicken piccata, nasi goreng, jus, nasi bakar, batagor, dan masih banyak menu lain.

3. Siswa

 Kalo jaman dulu anak SMA itu rata-rata keliatan culun (atau cuma saya aja? mahahaha) anak SMA jaman sekarang itu kelihatan lebih fresh, fashionable, dan sophisticated. Laptop bahkan tablet udah biasa, bisa pake wifi di sekolah (inget jaman kita komputer masih PC, chatting masih mIRC, socmed masih Friendster–> dan saya gak punya *ketinggalan jaman*). Dan satu lagi, dulu rasanya jarang ya liat siswa cantik / ganteng plus prestasi yang keren (pinter), makanya kalo ada yang cantik+pinter atau ganteng+pinter, itu dulu pasti terkenal ya di sekolah… Tapi kalo sekarang saya liat banyak kok yang penampilannya oke, prestasinya juga bagus. Perkembangan yang baik kan? :)

Satu lagi yang cukup menyita perhatian saya. Inget gak kalo jaman kita mau ke kelas seberang lapangan tapi terpaksa jalan muter ke koridor? Waktu itu kan rasanya tabuuuu banget kalo nyebrang ngelewatin lapangan, bahkan biasanya disorakin kalo ada yang berani nyebrang melintasi lapangan. Nah kalo sekarang kayaknya udah nggak ada tuh yang kayak gitu, ya anak-anak sih cuek aja mau nyebrang lewatin lapangan (kalo nggak panas), nggak ada yang bakalan merhatiin, apalagi nyorakin. Ya iya lah, ngapain disorakin, itu tuh pinter kali, jadi cepet nyampe… (heran siapa yang mulai kebiasaan nyorakin -____-* )

Nah tadi kan saya bilang kalo hampir semua perubahannya positif, berarti ada dong yang negatif? Ya ada sih, cuma satu, dan itupun sebenernya nggak salah-salah banget. Dulu kan waktu jaman saya SMA bangkunya pake meja + kursi kayu biasa, nah kalo sekarang pada pake kursi lipat buat kuliahan gitu, tau kan yang ada papan buat nulis yang udah built in sama kursi, dan bisa dilipat gitu… Yang kayak gini nih :

Bagi saya pribadi, belajar dengan kursi kayak gini ya kurang nyaman, space nya amat terbatas, nggak bisa nyimpen tempat pinsil, buku paket, dan buku tulis dengan leluasa. Apalagi ada pelajaran Gambar Teknik yang memang butuh alas menggambar yang luas.

nah sekarang pertanyaannya : Betah nggak ngajar disana?

Betah doooongggg!

Pertama, guru-gurunya baik, dan karena alumni sana jadi dari awal ngajar memang udah kenal, kebayang kan kalo di tempat baru yang nggak kenal siapa-siapa? Ya bawaannya jadi diem, salah-salah disangkain nggak blending atau sombong. Tapi Alhamdulillah, hal kayak gitu gak kejadian sama saya. :)

Kedua, karena memang sekolah favorit di Garut, maka saringan masuknya pun cukup ketat. Hasilnya, siswa-siswa disana rata-rata memiliki kemampuan belajar yang cepat. Dijelasin dikit, udah pada ngerti. Selain itu, mereka juga punya rasa tanggung jawab terhadap kewajibannya. Saya kasih tugas, pasti langsung dikumpulkan sesuai dengan instruksi, nggak ada tuh yang lelet atau dengan cueknya bilang “Lupa, bu”. Jadi saya nggak perlu capek harus menerangkan berkali-kali.

Bonusnya, mereka semua baik hati, plus bersemangat belajar :). Hal yang paling saya takutkan adalah ketika siswa melihat jadwal pelajaran dan ada pelajaran Biologi, apalagi gurunya Bu Yera yang belajarnya bikin bete…. Belom apa-apa udah males. Hiiiyyyy… amit-amiit.. *ketok meja* mudah-mudahan nggak ada yang mikir kayak gitu ya.. :D

Ketiga, honornya cukup besar kalau dibandingkan honor di sekolah lain di Garut. Namanya juga kerja, ya pasti pengen dapet uang lah. Iya kan? Iya kan? Iya aja deh, ngakuuuuu… :P

Oke deh.. segitu aja ya cerita saya tentang tempat kerja saya. Semoga nggak ketiduran bacanya. Cheers!

Bonus : penampakan “Ibu guru” dengan pakaian ngajarnya.  :P

Udah mirip ibu guru? :)

Tagged: , , ,

15 thoughts on “Sekolah, Dulu dan Sekarang

  1. Nurillah September 12, 2012 at 14:07 Reply

    wah kangeeen… ibu gurunya cantik pula hihihi

    • yerapermatasari September 12, 2012 at 16:09 Reply

      aaakkkk,,, hehe makasih uwi… :*
      Sini main2 ke sekolah.. :D

  2. megantara marom September 12, 2012 at 14:38 Reply

    mantap

  3. allisabaraqbah September 12, 2012 at 17:11 Reply

    Huaaaa aku inget aku inget jajan gorengan setelah solat hahahhaa..kangen ya..tkg cimolnya masih sama ye..rasa gorengannya jg…aaaaaa

  4. allisabaraqbah September 12, 2012 at 17:14 Reply

    Aaaa aku ingat aku ingat mkan gorengan setelah solat..hahahahha..kagennn kangennn kangenn..tk.cimolnya masih sama rasa gorenganya jg sama..aaaaaaa

    • yerapermatasari September 12, 2012 at 17:15 Reply

      sini sha,,, jajan2 lagih… yeye belom pernah beli gorengan lagi.. :(

      • allisabaraqbah September 12, 2012 at 17:21

        Hahha klo lowong mah mampir k rmh ye..hayu ntr qta jajan cantik beli gorengan hhehee

      • yerapermatasari September 12, 2012 at 17:23

        ih mau… tapi bisi kamunya nggak ada sha, hehehe :P
        di garut sha?

      • allisabaraqbah September 13, 2012 at 22:17

        Iya dgrt..Aya wae ye d rmh hahhaa hayu k rmh ye kan dkt dr sakola mah..bari gosiip haahahhaa

      • yerapermatasari September 14, 2012 at 05:13

        haha iya sha, insya allah ya nanti ye sms kalo mau k rumahmu :)

  5. Irham Nurhalim September 12, 2012 at 19:28 Reply

    Pak Ende pake jilbab ayeuna mah?

    • yerapermatasari September 12, 2012 at 20:37 Reply

      mahahaha… bejakeun ka Pak Endeeeeeee :P

      • aldes October 9, 2012 at 12:51

        Ai a jejen dan a herman aya keneh teh?

      • yerapermatasari October 9, 2012 at 14:22

        Aya…. Ameng atuh k koperasi sakola :P

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: